Advertisements

Hama yang menyerang tanaman lada terdiri dari penggerek batang, penghisap buah dan penghisap bunga, sedangkan penyakit lada terdiri dari Penyakit Busuk Pangkal Batang (BPB), Penyakit Kuning dan Penyakit kerdil/keriting

Hama Penggerek Batang (Lophobaris piperis). 

Advertisements

Penggerek batang merupakan hama yang paling merugikan pada tanaman lada. Larva hama penggerek batang merusak batang dan cabang tanaman. Serangga dewasanya menyerang bagian tanaman seperti pucuk, bunga dan buah sehingga dapat menurunkan kualitas dan kuantitas produksi.

Hama penghisap bunga (Diconocoris hewetti). 

Hama ini dikenal dengan sebutan nyamuk lada, enduk-enduk, kapal terbang atau fui khicong (Bangka). Stadia nimfa maupun dewasa merusak bunga dan tandan bunga. Serangan ringan dapat menyebabkan tandan rusak, salah bentuk dan buah hanya sedikit, sedangkan serangan berat akan menyebabkan seluruh bunga rusak, tangkai hitam dan gugur sebelum waktunya. Hama ini juga memakan buah muda.

Hama penghisap buah (Dasynus piperis). 

Hama ini dikenal dengan nama kepik, kepinding, dan walang sangit. Bila menyerang buah muda menyebabkan tandan buah banyak yang kosong, sedangkan serangan pada buah tua menyebabkan buah menjadi hampa, kering dan gugur.

Penyakit busuk pangkal batang (BPB). 

Penyebab penyakit ini adalah jamur Phytophthora capsici. Penyakit ini dapat menyebabkan kematian dalam waktu singkat. Jamur P.capsici dapat menyerang seluruh bagian tanaman lada, namun yang paling membahayakan adalah serangan pada pangkal batang atau akar. Gejala serangan dini sulit diketahui, sedangkan pada serangan lanjut akan menyebabkan kelayuan tanaman. Serangan P.capsici pada daun menyebabkan gejala bercak daun pada bagian tengah atau tepi daun. Sepanjang tepi bercak tersebut terdapat bagian gejala berwarna hitam bergerigi seperti renda yang akan nampak apabila daun telah mengering atau pada gejala lanjut. Apabila serangan jamur terjadi pada satu tanaman dalam suatu kebun, maka dapat diperkirakan 1-2 bulan kemudian penyakit akan menyebar ke tanaman di sekitarnya. Pada musim hujan penyebaran penyakit akan lebih cepat, terutama pada pertanaman yang disiang bersih.

Penyakit Kuning: 

Penyakit ini disebabkan oleh serangan nematoda Radopholus similis dan Meloidogy incognita, jamur (Fusarium axysporum), kesuburan tanah yang kurang, serta rendahnya kelembaban tanah atau kadar air tanah. Luka-luka akibat serangan nematoda akan memudahkan terjadinya infeksi jamur F. Axysporum. 

Tanaman yang terserang pertumbuhannya terhambat, daun menjadi kuning kaku dan tergantung tegak lurus dan makin lama akan makin mengarah ke batang. Daun-daun yang menguning akan gugur sehingga tanaman akan gundul. Akar tanaman yang terserang menyebabkan sebagian akar rambut rusak. Pada akar tersebut terdapat luka-luka nekrosis dan puru (bintil-bintil akar). Gejala serangan Radopholus similis adalah adanya luka-luka pada akar, sedangkan gejala serangan M. incognita (root knot nematode atau nematoda bengkak/puru akar) adalah adanya akar yang membengkak . Di dalam jaringan akar yang luka dan membengkak tersebut terdapat kumpulan nematoda.

Penyakit kerdil/keriting. 

Penyakit ini tidak mematikan, tapi menghambat pertumbuhan tanaman sehingga menjadi kerdil dan menurunkan produktivitas, bahkan dapat menyebabkan tanaman tidak berbuah. Penyebab penyakit kerdil adalah virus Pepper Yellow Virus (PYMV) dijumpai di Bangka dan Lampung serta virus Cucumber Mosaic Virus (CMV) dijumpai di Bangka.

Gejala penyakit kerdil: 

Adanya daun-daun abnormal, ukuran lebih kecil sering kali bergelombang atau belang-belang. Pada serangan berat menyebabkan tanaman kerdil. Pada beberapa tanaman sering terjadi pertumbuhan cabang yang berlebihan dengan daun yang kecil-kecil atau tidak berdaun. Tanaman yang terserang ringan tetap berproduksi akan tetapi tandan buahnya pendek, tandan buah tidak penuh dan ukuran lebih kecil, sedangkan serangan berat menyebabkan tanaman kerdil dan tidak berbuah. Tanaman yang sudah menunjukkan gejala penyakit ini tidak boleh dijadikan bibit, dan apabila di pembibitan dijumpai bibit dengan gejala kerdil, maka bibit/tanaman tersebut hendaknya dimusnahkan. 

Penyebaran penyakit dilakukan oleh serangga vektor dan dapat juga melalui alat-alat pertanian yang bekas dipakai pada tanaman yang sakit. Untuk itu alat-alat yang akan digunakan disarankan untuk dibersihkan terlebih dahulu sebelum digunakan pada tanaman yang sehat. Disamping itu dapat dilakukan dengan mengendalikan vektor penyakit seperti Aphis sp, Planococcus minor dan Ferrisia virgata, serta menghindari pemakaian bahan tanaman yang berasal dari tanaman yang sakit.

Sumber : Pedoman Teknis Budidaya Lada (Good Agricultural Practicwes /GAP), Departemen Pertanian RI, Direktorat Jenderal Perkebunan,Jakarta, 2007.

Solusi Meningkatkan Hasil Panen
alphamien-pupuk-169x300Alphamien – Nutrisi Organik Cair, Membuat Tanaman Lebih Sehat dan Energik

Hasil Panen Meningkat, Ramah Lingkungan aman untuk manusia dan ternak
isi 1 Liter

Minimum Order 2 Botol

Untuk Harga Silahkan SMS Kami ke 087899161334 / 081278351356

Tanda Nomor Industri : 530/87/421.107/tdi/2008

Kandungan : Mix Konsorsium Bakteri, Enzim Organik, Mineral Organik ( N, P, K, Ca, Cl, Fe, Mg, Mn, Zn), Asam Amino dan Extrak Jerami

Manfaat :

Sayuran, buah dan tanaman hias/bunga menjadi lebih bercahaya dan sehat
meningkatkan mutu dan bobot hasil panen
menghilangkan residu pestisida yang menempel didaun bunga dan buah
meningkatkan kelezatan rasa sayuran dan buah
melindungi tanaman dari hama dan penyakit
meningkatkan kesegaran hasil panen dua kali lipat
memperbaiki dan memperkaya bahan organik tanah

Karakteristik

Menghilangkan residu pestisida dari jenis Organochiorin : Aldrin, Endrin, Dieldrin, Heptachlor, Klorpiripos, Lindan, BHC, DDE, DDT dan Endosulfan yang menempel pada daun, bunga dan buah.

Aplikasi tanaman : penyiraman dan penyemprotan untuk tanaman buah, sayuran dan tanaman hias, Padi, Jagung, dan tanaman lainnya

cara pemakaian

pada tanaman buah

– encerkan Alphamien dengan perbandingan 1 tutup botol pupuk alphamien dengan 5 liter air, aduk hingga rata, semprotkan dengan menggunakan spinkler, 1 kali seminggu pada umur tanaman 2 bulan masa pemeliharaan hingga menjelang panen.

pada tanaman sayur

– encerkan Alphamien dengan perbandingan 1 tutup botol pupuk alphamien dengan 5 liter air, aduk hingga rata, semprotkan dengan menggunakan spinkler, 1 kali seminggu selama masa pemeliharaan hingga menjelang panen.

pada tanaman hias

– encerkan Alphamien dengan perbandingan 1 tutup botol pupuk alphamien dengan 5 liter air, aduk hingga rata, semprotkan dengan menggunakan spinkler, 1 kali seminggu selama masa pemeliharaan hingga menjelang panen.

UNTUK HARGA / KETERSEDIAAN BARANG SILAHKAN SMS KE 081278351356 / 087899161334 – BPK ROYAN – NO CALL

Cara Pemesanan : SMS ke 081278351356 / 087899161334, tuliskan : Pesan Pupuk Alphamien, Jumlah yang dipesan, Nama Anda dan Alamat Kirim Lengkap (untuk menentukan ongkos kirim)

Contoh SMS :
Pesan Pupuk Alphamien, 2 botol , Tono, Jl. Kalibaru Timur Rt 004/01 Pasar Nangka Kel. Utan Panjang Kec. Kemayoran, Jakarta 10620

Dan Kami akan membalas sms Anda untuk Data transfer dan konfirmasi Pengiriman Pupuk Alphamien ke Anda.

Untuk waktu malam hari, Anda tetap bisa sms order Anda dan pada pagi hari kami akan membalas sms Anda.






Incoming search terms:

  • pupuk cair untuk tanaman lada
  • cara memperbanyak buah lada
  • cara membasmi hama ulet pucuk lada
  • pestisida untuk lada

Advertisements