Advertisements

Integrasi kakao dan ternak merupakan salah satu upaya yang dapat dilakukan dalam rangka menambah pendapatan petani.

Konsepsi Pola Integrasi.

Advertisements

Integrasi Tanaman kakao dengan ternak diharapkan akan mengurangi biaya produksi usahatani tanaman kakao maupun biaya usaha ternak karena tersedianya bahan pakan bagi ternak dan tersedianya sumber pupuk bagi tanaman kakao 

Potensi Sumber Pakan

Disamping menghasilkan produk utama berupa biji, kakao juga memiliki produk samping antara lain limbah yang memiliki nilai ekonomi sebagai pakan penguat (konsentrat) ternak yaitu kulit buah kakao. Disamping itu tanaman penaung kakao dan gulma yang tumbuh dibawahnya berpotensi pula sebagai penghasil hijauan pakan ternak (HPT). 

Potensi Sumber Pupuk 

Ternak yang diusahakan di areal pertanaman akan menghasilkan kotoran (faeces dan urine) yang dapat diolah menjadi pupuk organik baik pupuk padat maupun cair dan dapat dimanfaatkan sebagai pupuk bagi tanaman kakao.

Keuntungan penggunaan pupuk padat dan pupuk cair

Dengan mengkombinasikan penggunaan pupuk padat(kompos) dan pupuk cair ( biourine) akan diperoleh keuntungan sebagai berikut: 

Penggunaan kompos akan menghemat biaya pemupukan hingga 60%;
Biaya pengangkutan kompos akan berkurang; 
Produktivitas tanaman tidak menurun, bahkan akan meningkat dibanding hanya dengan penggunaan kompos saja, apalagi kompos konvensional;
Terdapat sisa produk Bio Uriene sehingga dapat dijual atau untuk tanaman lain.

Pemanfaatan Limbah Kakao untuk Pakan

Pengolahan Limbah Sebagai Pakan Ternak: Hijauan pakan ternak yang berasal dari pangkasan pohon penaung dapat langsung diberikan kepada ternak tanpa melalui pengolahan sebelumnya. Namun demikian pakan ternak yang berasal dari limbah kakao yang berupa buah kakao dan placenta harus dilakukan pengolahan. Pengolahan limbah sebelum diberikan pada ternak diperlukan karena dalam limbah terkandung senyawa-senyawa yang bisa mengganggu pencernaan hewan jika diberikan dalam dosis tinggi yaitu asam phitat dan teobromin. Dengan diolah, maka limbah kakao menjadi aman untuk ternak karena senyawa yang menghambat pertumbuhan ternak dapat dihilangkan, nilai gizi meningkat, dan dapat lebih lama disimpan. Cara pengolahan limbah buah kakao adalah dengan cara pencacahan, fermentasi, pengeringan dan penggilingan/penepungan.

Pemberian Pakan: Pada ternak ruminansia (sapi, kambing, domba dan kerbau), limbah kakao bisa diberikan sebagai pakan tambahan (penguat) secara tunggal atau akan lebih baik bila dicampuri dengan bahan lain seperti dedak padi, bungkil kelapa, ubi kayu atau ubi talas. Sedangkan untuk ternak monogastrik ( ayam, itik) tepung limbah kakao harus dicampur bahan konsentrat lain untuk mencapai standar gizi yang diperlukan. Untuk ternak ruminansia jika diberikan sebagai konsentrat tunggal, dosisnya sekitar 0,8-1,0 % dari bobot hidup ternak. Untuk tahap awal pemberian pakan dilakukan secara bertahap, sebaiknya diberikan pada siang hari, dimana pada pagi hari dan sore hari biasanya ternak diberi hijauan (HPT) sehingga saat siang hari ternak merasa lapar . 

Pemanfaatan Limbah Ternak Untuk Pupuk

Pupuk organik padat atau kompos diproduksi dari limbah ternak padat yakni dari kotoran (faeces) sedangkan pupuk organik cair diproduksi dari limbah cair (urine) serta limbah padat yang dicairkan. Pupuk organik cair dapat dibuat dari urine (kencing) ternak, atau campuran kencing dan faeces ternak yang dicairkan. 

Perlunya penggunaan pupuk cair (bio-urine) dan bio;culture antara lain: 

Jika hanya menggunakan pupuk padat (kompos) maka kapasitas produksi kotoran ternak tidak akan mencukupi kebutuhan tanaman; 
Untuk mengoptimalkan pola integrasi tanaman perkebunan dengan ternak dalam pemenuhan kebutuhan pupuk, disamping pemanfaatan limbah ternak padat, juga perlu pemanfaatan limbah cair (urine) serta dari limbah tanaman itu sendiri; 
Penggunaan limbah cair dalam bentuk bio urine, akan mengurangi penggunaan kompos, sehingga disamping dapat memenuhi kebutuhan pupuk dari bahan local juga dapat menekan biaya tenaga kerja terutama untuk ongkos pegangkutan kompos; 
Kombinasi penggunaan kompos dan pupuk cair dapat meningkatkan produktivitas dibandingkan penggunaan kompos saja, apalagi kompos konvensional. 

Sumber: Pedoman Teknis Pengembangan Pertanian Terpadu melalui Integrasi Tanaman Kakao dan Kopi dengan ternak, Ditjen Perkebunan

Solusi Meningkatkan Hasil Panen
alphamien-pupuk-169x300Alphamien – Nutrisi Organik Cair, Membuat Tanaman Lebih Sehat dan Energik

Hasil Panen Meningkat, Ramah Lingkungan aman untuk manusia dan ternak
isi 1 Liter

Minimum Order 2 Botol

Untuk Harga Silahkan SMS Kami ke 087899161334 / 081278351356

Tanda Nomor Industri : 530/87/421.107/tdi/2008

Kandungan : Mix Konsorsium Bakteri, Enzim Organik, Mineral Organik ( N, P, K, Ca, Cl, Fe, Mg, Mn, Zn), Asam Amino dan Extrak Jerami

Manfaat :

Sayuran, buah dan tanaman hias/bunga menjadi lebih bercahaya dan sehat
meningkatkan mutu dan bobot hasil panen
menghilangkan residu pestisida yang menempel didaun bunga dan buah
meningkatkan kelezatan rasa sayuran dan buah
melindungi tanaman dari hama dan penyakit
meningkatkan kesegaran hasil panen dua kali lipat
memperbaiki dan memperkaya bahan organik tanah

Karakteristik

Menghilangkan residu pestisida dari jenis Organochiorin : Aldrin, Endrin, Dieldrin, Heptachlor, Klorpiripos, Lindan, BHC, DDE, DDT dan Endosulfan yang menempel pada daun, bunga dan buah.

Aplikasi tanaman : penyiraman dan penyemprotan untuk tanaman buah, sayuran dan tanaman hias, Padi, Jagung, dan tanaman lainnya

cara pemakaian

pada tanaman buah

– encerkan Alphamien dengan perbandingan 1 tutup botol pupuk alphamien dengan 5 liter air, aduk hingga rata, semprotkan dengan menggunakan spinkler, 1 kali seminggu pada umur tanaman 2 bulan masa pemeliharaan hingga menjelang panen.

pada tanaman sayur

– encerkan Alphamien dengan perbandingan 1 tutup botol pupuk alphamien dengan 5 liter air, aduk hingga rata, semprotkan dengan menggunakan spinkler, 1 kali seminggu selama masa pemeliharaan hingga menjelang panen.

pada tanaman hias

– encerkan Alphamien dengan perbandingan 1 tutup botol pupuk alphamien dengan 5 liter air, aduk hingga rata, semprotkan dengan menggunakan spinkler, 1 kali seminggu selama masa pemeliharaan hingga menjelang panen.

UNTUK HARGA / KETERSEDIAAN BARANG SILAHKAN SMS KE 081278351356 / 087899161334 – BPK ROYAN – NO CALL

Cara Pemesanan : SMS ke 081278351356 / 087899161334, tuliskan : Pesan Pupuk Alphamien, Jumlah yang dipesan, Nama Anda dan Alamat Kirim Lengkap (untuk menentukan ongkos kirim)

Contoh SMS :
Pesan Pupuk Alphamien, 2 botol , Tono, Jl. Kalibaru Timur Rt 004/01 Pasar Nangka Kel. Utan Panjang Kec. Kemayoran, Jakarta 10620

Dan Kami akan membalas sms Anda untuk Data transfer dan konfirmasi Pengiriman Pupuk Alphamien ke Anda.

Untuk waktu malam hari, Anda tetap bisa sms order Anda dan pada pagi hari kami akan membalas sms Anda.






Advertisements