Advertisements

Pengolahan Pasca Panen Tanaman Kakao

Setelah panen buah kakao dilakukan, biji-biji kakao yang terkumpul harus segera diolah agar kualitas hasilnya tidak menurun. Pengolahan pasca panen kakao sebetulnya berpusat pada tindakan fermentasi atau pemeraman yang dilakukan dalam kotak-kotak kayu. Untuk lebih jelasnya, berikut pengolahan pasca panen kakao yang tahapannya akan kami jabarkan satu per satu.

Advertisements

Fermentasi

Fermentasi atau pemeraman dilakukan dengan meletakan biji-biji kakao basuh ke dalam kotak-kotak fermentasi yang terbuat dari kayu. Fermentasi bertujuan untuk memudahkan pelepasan zat lendir atau pulp yang ada di sekitar biji, meningkatkan aroma khas dari biji kakao yang diolah, serta meningkatkan mutu biji kakao.

Biji-biji basah yang diperoleh dari pemanenan dimasukan ke dalam kotak-kotak fermentasi. Setelah kotak tersebut penuh, bagian atas kotak yang terbuka kemudian ditutup menggunakan daun pisang atau karung goni agar kondisi anaerob dapat berlangsung dengan baik. Proses yang terjadi pada fermentasi adalah penguraian zat lendir yang berupa glukosa menjadi gas CO2 dan air. Pemeraman dilakukan

Setelah fermentasi dilakukan, tumpukan biji kakao kemudia dibiarkan berada dalam kondisi aerob yang pada kondisi ini tumpukan akan mencapai suhu antara 40 sd 50 derajat Celcius. Pada suhu 50 derajat Celcius akan terjadi pembentukan aroma khas kakao dan suhu tersebut harus tetap dipertahankan selama 72 jam. Untuk mempertahankan suhu tersebut, tumpukan biji kakao harus dibuat dengan ketebalan tidak lebih dari 75 cm.

Ada beberapa hal yang mempengaruhi laju fermentasi yakni kematangan buah, kualitas biji, dan jenis biji kakao.

Pencucian

Pencucian pada biji yang telah difermentasi bertujuan agar biji yang diperoleh lebih bagus dari sisi visual, lebih tahan serangan jamur dan serangga gudang, serta agar kadar kulit ari menjadi rendah. Kendati demikian, pencucian dapat menyebabkan persentase biji pecah dan kehilangan berat biji menjadi lebih besar.

Pencucian dilakukan dengan tenaga manusia dengan menggosok atau mengaduk-aduk biji kakao dalam ayakan bambu atau pada skala besar pencucian biasanya dilakukan dengan bantuan alat-alat mekanis. Perlu diketahui bahwa kakao dari jenis bulk biasanya tidak harus dicuci.

Pengeringan

Kadar air biji telah fermentasi yang mencapai 50 sd 55% harus diturunkan menjadi 6 sd 7% agar biji dapat disimpan. Penurunan kadar air tersebut dilakukan dengan cara pengeringan. Pengeringan harus dilakukan secara pelan-pelan agar pembentukan aroma khas kakao dapat berjalan dengan optimal. Pengeringan yang dilakukan pada suhu tinggi dengan waktu yang singkat dapat menyebabkan kerusakan mutu buah, sedangkan pengeringan yang dilakukan pada suhu rendah dengan waktu yang lama dapat meningkatkan resiko biji terinfeksi jamur.

Pengeringan dapat dilakukan dengan 2 metode yakni pengeringan dengan sinar matahari atau sun drying dan pengeringan buatan atau artificial drying.

Pengemasan

Setelah pengeringan dilakukan, biji kemudian di tampi agar kotoran yang terikut dapat dipisahkan. Biji tersebut kemudian dimasukan ke dalam karung goni dengan berat 60 kg per karung. Karung goni berisi biji kakao tersebut kemudian disimpan dalam gudang yang bersih, kering, dan sirkulasi udaranya baik. Biji kakao tidak boleh disimpan terlalu lama (maksimal 6 bulan) karena dapat meningkatkan resiko terinfeksi jamur atau patogen gudang.

Solusi Meningkatkan Hasil Panen
alphamien-pupuk-169x300Alphamien – Nutrisi Organik Cair, Membuat Tanaman Lebih Sehat dan Energik

Hasil Panen Meningkat, Ramah Lingkungan aman untuk manusia dan ternak
isi 1 Liter

Minimum Order 2 Botol

Untuk Harga Silahkan SMS Kami ke 087899161334 / 081278351356

Tanda Nomor Industri : 530/87/421.107/tdi/2008

Kandungan : Mix Konsorsium Bakteri, Enzim Organik, Mineral Organik ( N, P, K, Ca, Cl, Fe, Mg, Mn, Zn), Asam Amino dan Extrak Jerami

Manfaat :

Sayuran, buah dan tanaman hias/bunga menjadi lebih bercahaya dan sehat
meningkatkan mutu dan bobot hasil panen
menghilangkan residu pestisida yang menempel didaun bunga dan buah
meningkatkan kelezatan rasa sayuran dan buah
melindungi tanaman dari hama dan penyakit
meningkatkan kesegaran hasil panen dua kali lipat
memperbaiki dan memperkaya bahan organik tanah

Karakteristik

Menghilangkan residu pestisida dari jenis Organochiorin : Aldrin, Endrin, Dieldrin, Heptachlor, Klorpiripos, Lindan, BHC, DDE, DDT dan Endosulfan yang menempel pada daun, bunga dan buah.

Aplikasi tanaman : penyiraman dan penyemprotan untuk tanaman buah, sayuran dan tanaman hias, Padi, Jagung, dan tanaman lainnya

cara pemakaian

pada tanaman buah

– encerkan Alphamien dengan perbandingan 1 tutup botol pupuk alphamien dengan 5 liter air, aduk hingga rata, semprotkan dengan menggunakan spinkler, 1 kali seminggu pada umur tanaman 2 bulan masa pemeliharaan hingga menjelang panen.

pada tanaman sayur

– encerkan Alphamien dengan perbandingan 1 tutup botol pupuk alphamien dengan 5 liter air, aduk hingga rata, semprotkan dengan menggunakan spinkler, 1 kali seminggu selama masa pemeliharaan hingga menjelang panen.

pada tanaman hias

– encerkan Alphamien dengan perbandingan 1 tutup botol pupuk alphamien dengan 5 liter air, aduk hingga rata, semprotkan dengan menggunakan spinkler, 1 kali seminggu selama masa pemeliharaan hingga menjelang panen.

UNTUK HARGA / KETERSEDIAAN BARANG SILAHKAN SMS KE 081278351356 / 087899161334 – BPK ROYAN – NO CALL

Cara Pemesanan : SMS ke 081278351356 / 087899161334, tuliskan : Pesan Pupuk Alphamien, Jumlah yang dipesan, Nama Anda dan Alamat Kirim Lengkap (untuk menentukan ongkos kirim)

Contoh SMS :
Pesan Pupuk Alphamien, 2 botol , Tono, Jl. Kalibaru Timur Rt 004/01 Pasar Nangka Kel. Utan Panjang Kec. Kemayoran, Jakarta 10620

Dan Kami akan membalas sms Anda untuk Data transfer dan konfirmasi Pengiriman Pupuk Alphamien ke Anda.

Untuk waktu malam hari, Anda tetap bisa sms order Anda dan pada pagi hari kami akan membalas sms Anda.






Advertisements